Cara Baca Lukisan: Oxbow Thomas Cole

Amaran alam sekitar dari karya seni klasik

'Pandangan dari Gunung Holyoke, Northampton, Massachusetts, selepas Badai Petir - The Oxbow' (1836) oleh Thomas Cole. Muzium Seni Metropolitan. Sumber Wikimedia Commons.

Art adalah tempat di mana idea-idea yang ditulis dan bereksperimen dengan. Aktiviti manusia boleh dibuat untuk kelihatan cantik atau merosakkan, bergantung kepada bagaimana hasil karya seni itu sendiri.

Cat lukisan Thomas Cole di Lembah Sungai Connecticut mempunyai cahaya dan sisi gelap. Ribut yang menyapu di sebelah kiri lukisan itu - ribut yang telah berlalu - membezakannya secara terperinci dengan hamparan matahari yang dibiarkannya terbenam.

Cole sangat baik dalam komposisi dramatik.

Lebih-lebih lagi, yang terbentuk di dalam bayang-bayang semuanya berada di latar depan, sehingga cahaya kuning yang merentang di kawasan tanah rendah jauh menambah penekanan pada kesan luas dan keterbukaan. Dataran sunlit diduduki oleh pemandangan sawah padang dan tanah pertanian, yang mencadangkan prospek penanaman lanskap untuk pembangunan negara Amerika: tanah dibajak menjadi ladang, rumah telah dibina, asap naik dari cerobong, dan jauh bukit, pembukaan pokok membuang lereng.

Titik tinggi dari Mount Holyoke memberi kami panorama yang menyapu, sehingga, sebagai penonton, kami dijemput untuk memperluaskan mata kami di keindahan dan keluasan tempat kejadian. Jika lukisan itu mengandungi kebimbangan mengenai nasib persekitaran semulajadi, maka anda perlu melihat sedikit lebih dekat untuk melihatnya.

Di permukaan, Cole telah melukis keajaiban semulajadi: jalan berliku sungai di lembah yang rendah, dengan penambahan dramatik mengubah keadaan cuaca, memberikan rasa artis yang 'ditangkap' seketika. Sebenarnya, Cole bekerja terutamanya di studionya, secara perlahan-lahan mengembangkan lukisannya dari lakaran.

Detail dari 'Pemandangan dari Mount Holyoke, Northampton, Massachusetts, selepas Badai Petir - The Oxbow' (1836) oleh Thomas Cole. Muzium Seni Metropolitan. Sumber Wikimedia Commons.

Diwarnai tahun 1836, artis menghasilkan visi landskap dalam keadaan transformasi. Malah, lukisan membekalkan tiga tempoh masa berlapis-lapis: permulaan ribut ribut, yang tiba dan berlepas dalam hitungan minit atau jam; pembersihan pokok dan padang gurun untuk digantikan oleh pertanian dan bandar, suatu proses yang berlaku selama bertahun-tahun dan beberapa dekad; dan proses geologi yang jauh lebih lambat dari sungai yang mengalir di atas dataran tinggi dan perlahan-lahan mengikis, jadi membuat lengkung yang akhirnya berubah menjadi oxbows, keunggulan kuda ladang yang besar yang memberikan lukisan pokoknya.

Kerja-kerja ini mula-mula ditunjukkan di Akademi Reka Bentuk Nasional pada tahun 1836 dengan tajuk Pandangan dari Mount Holyoke, Northampton, Massachusetts, selepas Badai Badai. Lukisan landskap Amerika adalah aspek baru seni Amerika. Setelah dilihat sebagai tempat bahaya dan kesusahan, ia adalah paradoks dari landskap Amerika bahawa ia hanya sebagai ancaman dari manusia bahawa ia mula diperlakukan sebagai tontonan kecantikan. Ini adalah nasib semua wilayah semulajadi, tentu saja, dan dengan cara yang sama seperti seni landskap Eropah adalah tindak balas kepada pembandaran abad ke-18 dan Pencerahan saintifik, jadi seni landskap Amerika berakar umbi apabila sempadan Amerika ditolak ke barat ke padang belantara .

Cole adalah ahli pengasas Sekolah Hudson River, sekumpulan artis yang menjelajah Lembah Sungai Hudson dan kawasan gunung sekitarnya. Dalam tradisi pelukis landskap Romantik Eropah seperti Claude Lorrain dan John Constable, Sekolah Hudson River mencatatkan padang belantara yang hilang dan kehadiran tamadun moden sebagai fenomena serentak dan kadang-kadang harmoni.

Lukisan Cole, yang lebih dikenali hanya sebagai The Oxbow, secara tegas menarik perhatian kita kepada garis sempadan ini: lukisan itu berpecah separuh di sepanjang pepenjuru, dengan tegas menyusun gambar sifat 'liar' dengan penempatan pastoral, yang merangkumi apa yang dikatakan Cole sebagai " kesatuan yang indah, kehebatan, dan megah. "

Detail dari 'Pemandangan dari Mount Holyoke, Northampton, Massachusetts, selepas Badai Petir - The Oxbow' (1836) oleh Thomas Cole. Muzium Seni Metropolitan. Sumber Wikimedia Commons.

Apa yang dikatakan Cole di sini? Adakah ini perayaan kekuasaan umat manusia atas tanah atau amaran alam kuno di bawah ancaman?

Dari pergantian abad kelapan belas, hubungan antara seni dan alam semula jadi adalah subjek perbincangan banyak. Sepanjang abad, perubahan yang tidak dapat diubah berlaku di mana banyak orang berinteraksi dengan alam semula jadi. Lebih kurang dan lebih sedikit orang bekerja di tanah kerana urbanisasi berjalan pantas. Kemajuan saintifik merevisi perspektif alam sebagai pembawa simbol dan lambang ke dalam sistem yang dikelaskan. Pengagihan tanah liar ke dalam kawasan yang berfungsi dan regulatori bermakna bahawa alam 'sifat sebenar' ditolak ke jarak yang lebih jauh.

Cole meletakkan dirinya dalam lukisan itu, sebagai tokoh kecil di latar depan memakai topi dan duduk di atas kuda. Detail dari 'Pemandangan dari Mount Holyoke, Northampton, Massachusetts, selepas Badai Petir - The Oxbow' (1836) oleh Thomas Cole. Muzium Seni Metropolitan. Sumber Wikimedia Commons.

Cole hidup pada masa kepelbagaian dan kemegahan alam dirayakan kerana sifat-sifat 'luhur', namun penyinaran alam sama-sama dihargai untuk faedahnya kepada masyarakat. Lukisan Cole berjaya kerana ia menghubungkan nilai-nilai ini yang mungkin bercanggah ke keseluruhan yang bersatu.

Sekiranya ini kelihatan seperti kesimpulan yang samar-samar, maka saya fikir ia dapat melihat nota peringatan kubur dalam lukisan oxbow Cole. Di sebelah 'padang gurun', kita melihat satu siri pokok-pokok gnarled di tengah hutan tebal hijau yang tidak dapat ditembusi. Alam dan tamadun ditunjukkan sebagai lawan yang berbeza yang gagal wujud bersama. Pokok-pokok yang pecah dan ribut mulai memberitahu kita bahawa padang belantara terancam, dan pelakunya adalah 'Arcadia' penanaman.

Untuk menggariskan magnitud dilema, Cole telah menambah petunjuk lanjut. Di atas bukit di latar belakang yang jauh, parut pembalakan di hutan muncul untuk membentuk huruf Ibrani, satu perincian yang hanya dapat dilihat beberapa dekad selepas lukisan itu mula-mula dipaparkan. Dari perspektif kita dibaca sebagai Nuh (נֹ֫חַ). Sekiranya dilihat terbalik, seolah-olah dari perspektif Tuhan, perkataan Shaddai terbentuk, 'Yang Mahakuasa.'

Detail dari 'Pemandangan dari Mount Holyoke, Northampton, Massachusetts, selepas Badai Petir - The Oxbow' (1836) oleh Thomas Cole. Muzium Seni Metropolitan. Sumber Wikimedia Commons.

Dilihat dari perspektif abad ke dua puluh satu, lukisan itu harus mengingatkan kita bahawa kita telah menolak kembali sempadan padang belantara untuk masa yang lama sekarang. Operasi masyarakat arus perdana hari ini telah berkembang jauh dari alam, baik dari segi fizikal dan psikologi. Detasmen ini menyediakan jarak yang diperlukan untuk persekitaran semulajadi menjadi domain yang mana idea-idea dan cita-cita mungkin diproyeksikan, dan untuk kesan sebenar pemusnahan manusia menjadi lebih sukar dan sukar untuk dilihat.

Lukisan Cole memberi kita akses kepada masa apabila ketegangan antara manusia dan alam semula jadi adalah drama yang lebih seimbang. Ia menggambarkan kegelisahan yang datang sebelum dunia moden kita. Dan oleh itu, ia harus menggalakkan kita untuk mengajukan soalan yang mudah: berapa lama kita dapat meneruskan perbatasan manusia dengan kos hidupan liar yang semakin berkurang?