Dami Lee pada Bagaimana Segalanya Segera

Dami Lee, kartunis dan penulis ... dalam H Mart. Gambar oleh Eunice Yooni Kim

Wawancara ini pada asalnya diterbitkan dalam edisi 24 Ogos, 2018 The Slant, newsletter mingguan yang menampilkan berita, media dan budaya Amerika Asia. Ingin lebih banyak ciri seperti ini? Langgan hari ini secara percuma.

Baca transkrip wawancara ini.

Sebagai bekas imigran tiga kali dan separuh masa, kartunis Dami Lee telah berkongsi perjuangannya dengan kepunyaan, menelusuri budaya baru, dan memahami identiti beliau. Dalam buku barunya, Be Everything Once Once, Lee menangani cabaran membesar dan dewasa melalui lensa mini kartunnya.

Walaupun dia tidak selalu menggunakan komik untuk berkongsi kisahnya, pengalamannya melukis kartun untuk kertas kolejnya dan dia berpindah ke Korea tidak lama selepas tamat pengajiannya mencetuskan rasa lebih artistik baginya ketika dia menyesuaikan diri dengan kehidupan barunya. "[Ketika] saya kembali ke Korea, melukis komik dan memuat naiknya secara dalam talian adalah cara yang baik untuk terus berhubung dengan rakan-rakan saya di rumah," kata Lee.

Lee diilhamkan bukan sahaja oleh quips sehari-hari dan jenaka dalam, tetapi tweet dan humor juga. Salah satu komik awalnya memaparkan tweet yang menjadikan "Cik Ms. Outkast Jackson "menjadi lirik yang salah.

Lee tidak mengharapkan tindak balasnya - seseorang juga mendapat tatu watak "empat belas" ("yang gila," katanya). Tetapi ia juga menarik perhatian ejen, yang suaminya melihatnya di Reddit. Ini membawa kepada perbualan pertama tentang apa yang akhirnya menjadi buku Lee.

"Pada asalnya konsep buku itu adalah lirik yang tidak sengaja diterjemahkan ke dalam komik. Tetapi editor dari Chronicle sebenarnya berkata, 'Saya fikir kisah anda lebih menarik dan kita harus menumpukan perhatian pada itu.' Jadi kita mengubah konsep buku itu. "

Sekarang, bukunya dan kebanyakan komiknya berpusat pada watak berambut merah jambu, versi kartun Lee sendiri, la Lizzie McGuire. "Rasanya aneh untuk mengatakan bahawa saya, tapi ya," kata Lee. Lee menipu beliau dalam kehidupan nyata Lee - sama ada ia mendokumentasikan proses kreatifnya, memberikan nasihatnya yang lebih muda, atau bertanya-tanya mengapa dia menghabiskan banyak masa di Internet.

Jadilah Segala-galan Pada masa ini adalah penyambungan pertama Lee ke dalam cetakan. Komik yang tidak pernah dilihat sebelum ini mendokumenkan ujian dan kesukaran untuk membesar dan menavigasi pelbagai identiti dan cabaran, dan bahkan mendapatkan sedikit lebih peribadi. Lee berkata ini baru, berpindah jauh dari jenaka dan pun yang dia fokus pada awal kerjayanya.

Ini memberi Lee percuma untuk mencuba arka naratif, sesuatu yang dia tidak mempunyai banyak peluang untuk melakukan dalam talian. "Lebih disusun untuk menceritakan kisah dan pengalaman peribadi saya," kata Lee. "Saya menggunakan komik itu sebagai satu cara untuk mendokumentasikan perkara-perkara yang berlaku, seperti buku harian komik visual."

Walaupun dia bertukar kepada media cetak, Lee berkata ada lebih banyak lagi yang dia boleh berkongsi, menangani topik yang lebih kompleks dan bernuansa daripada apa yang boleh dimuatkan ke dalam empat panel.

"Sukar kerana begitu banyak perkara yang berlaku semasa saya berpindah ke Korea, seperti proses mencari kerja ketika anda seorang asing, perbezaan kecil ... mereka boleh menjadi sukar untuk ditangkap," kata Lee. "Terdapat topik yang lebih berat dan lebih banyak perkara peribadi yang saya ingin buat. Tetapi pada masa yang sama, saya tidak pasti jika saya mahu menjadi awam. Saya juga bimbang jika saya memberitahu cerita ini, adakah apa-apa yang boleh saya lakukan untuk diri saya sendiri? "

Buat masa ini, Lee menumpukan pada melancarkan buku beliau. Dia menganjurkan pelancaran buku di Brooklyn pada 29 Ogos, dalam perbualan dengan rakan kartun Adam Ellis. Tetapi dia masih bercakap mengenai kejayaannya seperti seseorang yang tidak pernah menjangka ini akan berlaku. Mengulas mengenai lawatan pertama beliau ke Comic-Con, Lee berkata, "Saya melakukan tandatangan di sana, dan saya sangat gugup sehingga tiada siapa yang akan muncul. Tetapi orang sebenarnya ada dan itu adalah kali pertama saya benar-benar dapat bercakap dengan orang dalam kehidupan sebenar. "

Lee mungkin merendahkan keturunannya, tetapi dia kartunis di sebalik sejumlah meme dan komik yang merangkumi Internet. Dia masih melompat ke kartunnya dari semasa ke semasa, banyak hiburannya. "Ada komik bendera ini yang banyak memedamkan. Saya berada di Perumahan Gypsy dan ada yang menceritakan tentang apartmen mereka dan menulis 'sedikit tentang saya, saya suka meme dank yang baik' dan mereka menyiarkan komik itu. Saya terus melihat meme saya dan berlari ke dalamnya, dan ia benar-benar lucu. "

Dengan kemunculan karyanya, Lee menangkap generasi dua orang yang bercita-cita tinggi dan berfikiran ke hadapan - yang mungkin berharap mereka masih boleh memasuki puncak tanaman berukuran kecil. "Saya suka berfikir bahawa seluruh buku itu adalah enkapsulasi siapa saya," kata Lee.

Buku Dami Lee Be Everything At Once kini boleh didapati sekarang. Menjadi tuan rumah pelancaran buku di Brooklyn, NY pada hari Rabu, 29 Ogos, di mana dia akan berbincang dengan Adam Ellis dan menjawab soalan penonton. Ikuti dia di Instagram, Tumblr dan Twitter untuk lebih lanjut.