Memilih Rangka Kerja Hibrid Mudah Alih: React.Native vs Ionic

Pembangunan aplikasi mudah alih hibrid kini berada pada trend sekarang, dan mereka yang mempunyai pengalaman yang berwibawa dalam industri mempunyai semua peluang untuk menjadi syarikat pembangunan perisian yang berjaya dan menguntungkan. Lebih banyak perusahaan mengguna pakai teknologi mudah alih dan menggabungkan aplikasi ke dalam cara tradisional menjalankan perniagaan, dengan itu mengubah wajah aliran kerja perindustrian dan masa depan dengannya.

Menjimatkan masa dan wang biasanya salah satu sebab mengapa syarikat memilih untuk beralih ke platform pembangunan apl mudah alih hibrid, yang boleh menjadi benteng ketika memperbaiki masalah memakan masa terlalu banyak. Tidak hairanlah bahawa banyak platform dan alat diperkenalkan secara teratur, mewujudkan persekitaran yang semakin kompetitif dan pelbagai pilihan. Pilihan bijak bergantung pada pertimbangan yang mendalam tentang anggaran yang tersedia, keupayaan pembangunan, visi aplikasi anda, keperluan anda, dan sebagainya.

Pembangunan aplikasi mudah alih hibrid menjadikan kehidupan lebih mudah untuk firma pembangunan aplikasi kerana mereka boleh membuat aplikasi dengan prestasi silang platform (iOS, Android) yang cekap. Proses pembangunan aplikasi lebih cepat dan mudah dalam kes ini, yang menjimatkan wang dan masa anda, kerana anda perlu mengembangkan aplikasi tunggal dan bukannya beberapa aplikasi asli. Sudah cukup, ia menjadi perniagaan yang menguntungkan. Sebagai contoh, seperti kajian Pasaran Dan Pasaran mencadangkan, populariti pasaran aplikasian silang platform sedang mengalami pertumbuhan pesat dan dianggarkan meningkat dari $ 25.19 Bilion pada tahun 2015 mencapai $ 80.45 Bilion pada tahun 2020. Trend semasa menunjukkan bahawa kita akan menghadapi perang populariti antara React.Native dan Ionic.

Tidak syak lagi kedua pemain ini mempunyai bahasa pengkodan yang hebat, tapi mari kita lihat secara terperinci apa yang istimewa tentang setiap platform dan bagaimana kita dapat menggunakannya sepenuhnya.

Sila jumpa React.Native

React.Native adalah platform sumber terbuka yang muncul dan mungkin masa depan pembangunan aplikasi mudah alih hibrid. Ia dikekalkan oleh komuniti pakar React.Native developers dan syarikat terkemuka, termasuk Facebook dan Instagram. Ia membantu pemaju aplikasi mudah alih untuk menggunakan semula kod yang sudah sedia ada dalam mana-mana aplikasi Android atau iOS.

Senarai kelebihan platform agak panjang. Mari kita fokuskan pada yang paling utama.

· Kemungkinan untuk menggunakan semula kod sedia ada adalah salah satu kelebihan utama yang dikaitkan dengan React.Native. Dalam sesetengah kes, penggunaan semula kod mungkin sehingga 95% yang mempercepat proses pembangunan dan mengurangkan kos.

· React.Native apps adalah serupa dengan orang asli dalam tingkah laku dan antara muka pengguna (UI) kerana penggunaan blok bangunan UI yang khusus. Dalam erti kata tertentu React.Native menduduki niche dalam sektor pembangunan mudah alih: ia lebih sesuai untuk kes-kes semasa kelajuan aplikasi asli adalah keutamaan dan bukannya kerumitan mereka.

· Proses pembangunan mudah dan mudah. Untuk meneruskan pembangunan, seorang programmer harus mempunyai pengalaman dalam menulis kod JavaScript dan tahu React. Walau apa pun, untuk membentangkan produk Android atau iOS yang berkualiti, pengalaman khusus diperlukan. Platform mempunyai banyak ciri yang serupa dan spesifik, yang menyebabkan risiko kekeliruan yang agak tinggi semasa pembangunan. Dalam erti kata lain, React.Native adalah mudah dan mudah, jika pemaju memahami apa yang dia berurusan dengan dan hasil yang diharapkan.

· Pelaksanaan cross-platform dan kemudahan pembangunan mengurangkan masa yang diperlukan untuk pelaksanaan projek (jika dibandingkan dengan pembangunan asli). Sokongan di kalangan komuniti pemaju React yang luas juga menyumbang kepada faktor ini: terdapat banyak plugin yang sedia ada yang digunakan dalam React.Native. Penggunaan mereka memudahkan usaha pemaju juga.

· Keserasian yang baik dengan komponen kod asli aplikasi membolehkan, dalam satu tangan, untuk menambah komponen asli ke React.Native apps, jika anda memerlukan kecekapan yang lebih baik. Sebaliknya, adalah mungkin untuk menggunakan React. Komponen asli dalam apl asli untuk menambah fungsi tertentu untuk kedua-dua platform (iOS dan Android) pada masa yang sama (seperti kes dengan Instagram).

Mari kita lihat bahagian lain duit syiling itu. Sekumpulan kekurangan datang dengan teknologi yang diakui ini juga.

· Ia telah dicipta pada awalnya untuk iOS, dan komponen untuk Android mungkin memerlukan beberapa usaha tambahan di pihak anda.

· Teknologi ini sesuai untuk membangunkan aplikasi mudah. Ia kehilangan kelebihan daya saingnya, jika anda memerlukan ciri khusus platform yang kompleks dan Plugin React.Native tidak memastikan fungsi ini.

· Terdapat keperluan untuk kemahiran pembangunan asli, dan pemaju mungkin perlu melihat komponen yang ditulis dengan penggunaan ObjectiveC / Swift atau Java.

· Anda mungkin memerlukan masa tambahan untuk dibiasakan dengan React, JSX (jika anda tidak mempunyai pengalaman kerja dengan ReactJS) dan pendekatan yang berbeza untuk menulis program.

· Prestasi aplikasi yang dibina dengan React.Native masih menyeret di belakang prestasi apl asal kerana jambatan antara komponen asli dan logik perniagaan.

Sila selamatkan rangka kerja Ionik

Ionik didasarkan pada sudut. Rangka kerja ini membolehkan pemaju membuat aplikasi mudah alih hibrid dengan bantuan teknologi web sedemikian seperti HTML5, CSS, dan Sass. Apl kemudian diedarkan melalui kedai aplikasi asli dan dipasang pada peranti dengan memanfaatkan Cordova.

Kenapa tidak kita menyerlahkan kelebihannya yang paling kuat?

· Apabila berkaitan dengan Ionic, anda tidak perlu menghabiskan banyak masa dengan bahasa asli atau isu khusus platform yang lain. Komponen UI gaya asli adalah banyak, seperti paradigma interaktif, komponen mudah alih, tipografi, dan sebagainya, sehingga menjadikan kitaran pembangunan lebih pendek.

· Templat pratetap dan pelbagai kit starter pihak ketiga memudahkan prototaip cepat dengan Ionik.

· Pemaju frontend sudah biasa dengan satu set teknologi yang digunakan, yang dapat mengurangkan masa untuk menyelesaikan tugas.

· Aplikasi yang dicipta berjalan pada semua platform yang popular (iOS, Android, Windows, Desktop, Web, dan PWA), menghasilkan fungsi cross-platform dengan variasi kod sedikit.

· Aplikasi kelihatan sama baiknya pada platform dan peranti yang berbeza.

Bagaimana pula dengan sisi gelap bulan?

· Ionik menunjukkan beberapa masalah prestasi sekiranya banyak panggilan masuk dihantar ke kod asal. Teknologi web yang digunakan untuk membuat aplikasi sangat mengurangkan kelajuan. Di samping itu, Ionic tidak menggunakan komponen asli, tetapi cuba mencipta tingkah laku asli menggunakan teknologi web.

· Pengembangan peralihan interaktif atau grafik maju boleh berubah menjadi tugas yang sukar.

· Gaya diubah secara lalai agar serasi dengan templat aplikasinya, sehingga meningkatkan biaya masa untuk pembangunan aplikasi dan pengujian pada platform dan peranti yang berbeza.

· Penggunaan penyemak imbas memerlukan pemuatan aplikasi yang berpanjangan dan respons respons yang merosot pada beban CPU disebabkan oleh pelayar yang digunakan untuk meniru tingkah laku setiap platform.

· Paparan UI asli hilang apabila anda menggunakan Ionik. Aplikasi ini akan kelihatan hampir sama tidak peduli apa platform / peranti yang dijalankan.

Face-Off

Dan Oscar pergi ke ...

Siapa yang paling cantik dari mereka semua pada penghujung hari?

Secara umumnya, seseorang tidak dapat mengatakan bahawa rangka kerja tertentu lebih baik atau lebih buruk. Untuk meletakkannya dengan mudah, mereka hanya berbeza. Pilihan bergantung kepada matlamat, keperluan, kos, masa, saiz pasukan dan kepakaran, dan platform anda. Kebanyakan syarikat sedang mencari syarikat pembangunan perisian yang akan menyampaikan aplikasi secepat mungkin. Anggaran boleh menjadi faktor sekunder, dan penghantaran aplikasi yang berkualiti ¾ nombor satu untuk pelanggan.

Sudah tentu, cadangan terbaik dan termudah di sini adalah untuk menguji kedua-dua pilihan dan melihat yang merupakan rangka kerja terbaik untuk pembangunan aplikasi mudah alih hibrid dalam kes tertentu anda.

Secara umum, Ionic boleh dicadangkan untuk perkembangan pantas prototaip apl mudah alih, sementara React.Native sesuai untuk pembangunan penuh penyelesaian yang siap. React.Native sangat sesuai untuk aplikasi dengan rasa asli yang mungkin dikenakan biaya lebih tinggi daripada pembangunan apl mudah alih hibrid dengan Ionik.

Originally diterbitkan di www.qulix.com.