Bolehkah kita memilih cara hidup?

Sekiranya masa adalah sumber yang paling berharga yang kita ada, apakah yang perlu kita lakukan dengannya?

Kredit: Mark Asthoff- Sumber: Unsplash

Baru-baru ini, saya menembak diri saya dari permulaan berita dalam talian saya, di mana perkara-perkara tidak pasti seperti yang saya fikir mereka akan dan keadaan semakin tegang dengan rakan-rakan saya. Suatu pagi saya pergi bekerja dengan idea untuk mengadakan perbincangan yang jelas. Menjelang 2 petang, saya berada di rumah. Jobless, tanpa tujuan (dan saham kurang).

Tiba-tiba, saya mempunyai TIME.

Sememangnya, pada pukul 5 petang saya melakukan apa sahaja yang berlaku kepada saya untuk terus sibuk, seperti memohon misi perundingan jangka pendek, mengambil tugasan bebas, mendaftar kelas rawak yang tidak akan saya selesaikan (seperti memasak dan barangan), meneroka pilihan untuk menghidupkan semula apartmen kami ... Syukurlah juga, cuti Krismas telah menjulang, dan akan membolehkan saya menikmati keluarga saya tanpa merasa lagi bebas atau tidak bekerja daripada orang lain.

Kemudian, cuti berakhir. Semua orang kembali ke mana sahaja mereka berada. Saya, untuk satu, tinggal di rumah. Saya tidak mendapat tugasan perundingan yang saya telah memohon. Saya cuba mengusahakan projek-projek lain untuk beberapa waktu, tetapi ia menjadi semakin sukar untuk terus bermotivasi. Saya mula menemuramah untuk "pekerjaan sebenar", walaupun dengan keraguan yang kurang ajar. Dan walaupun saya entah bagaimana untuk menikmati masa untuk diri saya sendiri, saya berasa semakin bingung, seperti anjing yang sesat mencari tuan, atau petualang gypsy yang mencari tempat berteduh untuk meletakkan telurnya, atau .. (baik, kamu mendapat ia).

Ketika itu saya berhenti, dan memutuskan saya akan mengambil masa ini, masa yang sangat berharga ini tidak perlu lagi dipenuhi dengan pekerjaan memburu, kerja rumah atau pengalaman yang baik, tetapi untuk memikirkan apa yang saya ingin lakukan dengannya. Bukan sahaja pada masa yang saya ada sekarang, tetapi dengan masa yang saya tinggalkan.

Dan saya ... apabila anda benar-benar mampu bertanya kepada diri sendiri soalan semacam ini, anda menyedari betapa rumitnya ia dapat difikirkan, apalagi menerapkan keistimewaan ini.

Jadi, bagaimana kita memilih untuk melabur masa kita? Atau, lebih lagi mengelirukan bagaimana kita memutuskan cara hidup?

Sejak beberapa hari lalu saya telah meletakkan banyak tenaga dan penyelidikan dan berfikir dan berlari ke dalam soalan ini. Sudah tentu, saya tidak mendapat sebarang resipi. Tetapi inilah beberapa pandangan yang saya dapati menerangi dan perkongsian yang bernilai.

«Masa depan akan menjadi milik mereka yang dapat berinovasi - dan inovasi datang dari mengetahui kapan harus melambatkan» - Carl Honoré

Strategi Akhir: «Tirai terakhir»

Bagaimana dengan bermula dengan mengakui, sekali dan untuk semua, masa itu adalah aset paling berharga kita, dan yang paling terhad? Ini betul, betul. Kematian adalah satu perspektif yang amat dahsyat yang kita buat sebaik mungkin untuk mengabaikannya, menjalani kehidupan kita seolah-olah mereka tidak akan berakhir, memfokus pada jangka pendek seolah-olah jumlah mereka tidak dibuat untuk yang lama. Namun, sebagai Arianna Huffington meletakkannya di dalam bukunya «Thrive», jika kita mahu mentakrifkan semula apa yang dimaksudkan untuk memiliki kehidupan yang berjaya, kita perlu menyatukan kehidupan seharian kita dengan kepastian kematian kita. Kematian memaksa kita untuk menghadapi persoalan utama tentang makna kehidupan, untuk menyedari bahawa semua yang kita lakukan adalah penting.

Juga, mengakui bahawa masa yang tidak dapat diterbalikkan membantu menetapkan keutamaan: apabila saya hanya menyedari anak saya tidak akan menjadi 1 atau 2 lagi, saya sedar saya lebih suka menikmatinya sekarang, kerana saya tidak akan mendapat peluang lagi. Itulah ketika mindset saya sengaja mula berubah.

Strategi Minimalis: membuat ruang

Masa adalah terhad, dan tidak pasti ... kita lebih baik menyelamatkannya untuk orang dan perkara yang sangat penting kepada kita. Yang, pada pendapat saya, memberi ruang kepada mereka. Dengan kata lain, pergi ke "minimalis", dan menghilangkan segala sesuatu yang tidak berfungsi dengan tujuan: dari pakaian yang tidak digunakan di dalam almari kami, ke komitmen yang tidak berguna, cadangan projek yang tidak menarik dan hubungan yang tidak seimbang. Seperti Joshua Fields Millburn meletakkannya dalam dokumentari «Minimalisme. Sebuah dokumentari mengenai perkara-perkara penting »," minimalism tidak pernah menjadi kekurangan. Sebaliknya, minimalism adalah tentang menyingkirkan lebihan kehidupan untuk memihak kepada keperluan ». Ini semua tentang menghapus segala sesuatu yang tidak menambah nilai atau kegembiraan dalam hidup kita sehingga ia membebaskan ruang, waktu dan perhatian untuk apa yang sebenarnya.

Strategi Warren Buffet: membuat masa (dan fokus)

«Saya lebih berhati-hati dengan (masa), okay, tidak ada cara saya akan dapat membeli lebih banyak masa». Warren Buffet

Dalam satu pertunjukan ceramah popular tahun lepas, Bill Gates dan Warren Buffet bergurau tentang jadual Buffet secara sukarela yang membiarkannya menghabiskan banyak masa untuk membaca dan berfikir. Apa yang dikatakan pada dasarnya adalah sibuk, atau, secara alternatif, bebas, adalah keputusan. Tidak peduli betapa pentingnya kita. Satu-satunya cara untuk melakukan apa yang kita mahu lakukan adalah membuat masa untuk itu. Dengan kata lain, untuk merancang dan menganjurkan hari-hari, minggu dan hayat kami, jadi kami memastikan keutamaan kami tetap menjadi keutamaan dan tidak ada apa-apa yang dapat dilakukan.

Ia mungkin terdengar jelas, tetapi berapa kali kita membiarkan perkara-perkara penting yang telah dirancang sebelum perkara penting, sama ada di tempat kerja, di rumah dan sebagainya? Berapa banyak kali kita berlama-lama dalam mesyuarat yang tidak berguna dan bukannya melakukan kerja yang dilakukan, berapa kali kita mengorbankan tarikh atau makan malam keluarga untuk menerima jemputan sosial yang tidak begitu penting, berapa kali kita berkeliaran secara rawak di internet pada waktu malam bukannya memulakan sebuah buku yang sebenarnya kita mahu membaca?

Masa adalah anjal: tidak kira betapa sibuknya kita, ia akan dipenuhi. Memasang beberapa peraturan dan rutin yang tidak boleh dirunding, menghalang masa dalam agenda kami untuk aktiviti dan hubungan yang penting membuktikan menjadi cara yang sangat berkesan untuk menghalang orang yang tidak penting daripada menggodamnya.

Strategi berasaskan nilai: Align

Pilihan yang keras bermaksud soalan yang sukar. Bagaimana untuk memastikan kita bertanya kepada diri kita sendiri yang baik? Bagaimana kita memikirkan keutamaan sebenar kita?

Kembali ke Joshua Millburn dan Ryan Nicodemus (iaitu «Minimalis»): ketika mereka menyadari mereka perlu mengubah kehidupan mereka, mereka telah sampai ke titik ketika mereka ingin memfokuskan lebih banyak pada apa yang penting bagi mereka, tetapi bahkan tidak tahu apa yang penting lagi. Mereka keliru tentang apa yang membuatkan mereka gembira. Itulah apabila mereka bermula dengan menyingkirkan segala sesuatu yang tidak berfungsi dengan apa-apa tujuan, dan pastikan semua keputusan mereka (pekerjaan apa yang harus dilakukan, yang mana orang dapat bertahan, di mana untuk hidup, apa yang harus dibeli, apa yang perlu dilakukan dan sebagainya) sentiasa selari dengan nilai sebenar mereka.

Menentukan nilai-nilai jati diri kita, bukan orang jahat, tetapi yang kita bersedia untuk menggambarkan dengan kehidupan kita (sama ada rasa ingin tahu, kasih sayang, kemurahan hati, kesetiaan atau apa sahaja yang sesuai dengan anda) dan menggunakannya sebagai panduan untuk pilihan yang datang kepada kita, memerlukan konsistensi dan kekuatan moral. Namun, mereka mungkin memberikan jawapan yang relevan kepada soalan "mengapa" yang tidak berkesudahan.

Strategi Nietzsche: menjadi siapa anda

"Apa kata hati nuranimu? - 'Anda akan menjadi orang yang anda'. "(F. Nietzche, Sains Gay)

Dalam ceramah Ted yang terkenal yang memberi tumpuan kepada membuat keputusan, ahli falsafah Ruth Chang menyoroti bahawa memaksa diri kita untuk membuat pilihan yang sukar dan komit kepada mereka adalah penting, kerana ia membentuk orang yang kita menjadi. Kami adalah keputusan pilihan kami yang kecil dan lebih besar. Sesetengah perkara, yang lain tidak. Ada yang mungkin membuktikan keadilan, yang lain salah. Tetapi apa yang benar-benar penting di tempat pertama, adalah untuk menjalankan kuasa ini untuk memutuskan, dan menjadi penulis kehidupan kita, bukannya apa yang dia panggil «drifters».

Semasa dia meletakkannya, «drifters membenarkan dunia menulis kisah kehidupan mereka. Mereka membiarkan mekanisme ganjaran dan hukuman - menepuk kepala, ketakutan, kemudahan pilihan - untuk menentukan apa yang mereka lakukan. Oleh itu, pelajaran mengenai pilihan yang sukar merujuk kepada apa yang anda boleh meletakkan agensi anda di belakang, tentang apa yang anda boleh, dan melalui pilihan yang sukar, menjadi orang itu ».

Pilihan yang tepat, akhirnya, mungkin semata-mata menjadi yang kita sengaja lakukan.

Model batu loncatan

Jadi, masa lalat. Jika anda ingin mengelakkan retak ketika anda menghidupkan 40 atau 50, dan menyalahkan, dengan keyakinan yang baik, suami anda, anak-anak anda, pekerjaan anda, bandar anda (atau kesemua mereka) untuk kehidupan kompromi anda, mungkinkah potensi dan impian yang tidak diinginkan, ia masuk akal untuk mengawal dan menetapkan matlamat yang jelas sekarang. Sesetengah orang (kata tidak menentu, peminat, skeptik, tidak teratur, ingin tahu, spontan, dll) mungkin mendapati ini agak rumit dan tertekan walaupun. Untuk masa yang lama, dan walaupun saya mula menulis karya ini, saya fikir saya perlu menentukan matlamat yang jelas, jadi mereka akan memandu strategi dan keputusan saya. Tetapi semakin saya memikirkannya, semakin tidak konsisten ia kelihatan seperti keperibadian saya. Mengapa cita-cita hanya berkaitan dengan matlamat besar? Bukankah matlamat yang disengajakan secara aktif mengejar kehidupan yang menarik cukup bercita-cita tinggi? Dan tidakkah objektif ini justru tidak memerlukan terlalu banyak pencapaian perantaraan?

Dalam catatan ini saya baru-baru ini membaca, blogger cemerlang Michael Simmons membuat titik yang tidak menetapkan matlamat yang bercita-cita mungkin sebenarnya menjadi strategi terbaik untuk berjaya. Salah satu sebab untuk itu ialah kita hanya berubah, begitu juga dengan matlamat kita. Yang mungkin membawa kita ke lebah terperangkap oleh matlamat yang kita tetapkan untuk diri kita sejak lama dan mengalami masalah yang memberi separuh cara. Sebab-sebab lain termasuk menjadi pandangan yang kurang jelas, mengejar matlamat cetek yang salah, kehilangan keyakinan dan / atau motivasi, mengecewakan rasa ingin tahu kami, dan kehilangan peluang untuk belajar.

Sebaliknya, beliau menunjuk kepada kajian oleh penyelidik Kenneth Stanley dan Joel Lehman. Dalam buku mereka, Mengapa Kebesaran tidak boleh dirancang, penulis menunjukkan bahawa apabila langkah-langkah di mana di mana pada masa ini, dan di mana seseorang ingin berada pada akhirnya terlalu banyak dan mengelirukan (atau tidak lama, apabila kita tidak benar-benar tahu di mana kita hendak pergi), satu lagi model berfungsi dengan lebih baik. Masukkan apa yang mereka sebut sebagai "Model batu loncatan": bukannya menetapkan matlamat besar dan pencapaian perantaraan yang membawa kepada mereka, mereka mencadangkan cara yang bertentangan, i.e mengambil langkah-langkah yang berani dan mencari peluang yang tidak diketahui setiap kali peluang timbul, kemudian menyambung titik-titik selepas itu. Letakkan lebih mudah, apabila perlu memilih laluan, menggunakan "peniaga penasaran", dan bukannya «penanda tujuan» mungkin berakhir menghasilkan keputusan yang lebih menarik.

"Di sebalik penemuan apa pun yang seragam, hampir selalu ada pemikir yang berfikiran terbuka dengan perasaan usus yang kuat untuk rancangan apa yang akan menghasilkan hasil yang paling menarik." - Kenneth Stanley & Joel Lehman

Pendekatan ini, bukannya mewujudkan "pengembara tanpa tujuan", kuasa penampilan yang kreatif dan penambahbaikan diri, melatih pemikiran yang rumit, dan, menurut mereka, boleh membawa kepada kejayaan.

Teori pelaburan impak

Dalam kedermawanan, terdapat trend yang kuat untuk keputusan penderma yang semakin didorong oleh satu metrik - yang mana sangat sukar untuk diukur-:.

Sekiranya masa adalah perkara yang paling berharga yang kita ada dan, akibatnya, boleh memberi, tidakkah ia relevan untuk menggunakan logik yang sama dengan pengurusan masa? Bagaimana pula dengan menimbang keputusan terhadap impak mereka, sama ada dalam hidup kita, hubungan kita, syarikat kita, badan kita atau anak-anak kita? Menggunakan pola pikir ini mungkin akan membantu seorang ibu muda memilih antara mengambil sedikit masa untuk menjaga anak-anak dengan risiko melukai kerjayanya, dan kembali ke pekerjaan yang tidak memuaskan. Atau membantu orang yang menganggur memilih antara berjalan kaki di pergunungan atau duduk di depan komputernya secara terus menerus meneroka halaman rawak. Atau membantu peguam terlatih memilih antara firma undang-undang korporat atau NGO. Jumlah masa dan tenaga yang dilaburkan mungkin sama, tetapi hasil dan impak akan sama sekali berbeza.

Jika, bukan kebahagiaan, kegunaan adalah matlamat kami, bukankah ia sebenarnya akan menjadikan kami lebih bahagia?

Seperti yang dinyatakan oleh Darius Foroux dalam bahagiannya "maksud hidup bukanlah kebahagiaan, kegunaannya", kebahagiaan mungkin menjadi hasil sampingan kegunaan. Melakukan lebih banyak, membuat perbezaan adalah apa yang akan memberi makna kepada kehidupan kita, dan, pada gilirannya, menjadikan kita benar-benar puas.

Cara «Cara Saya»

Sudah tentu, semua pandangan ini mudah difahami (tidak terlalu banyak) namun lebih sukar untuk diamalkan. Nah, mungkin tidak. Mungkin ia tidak mengambil banyak kekuatan, memandu atau keteguhan. Semakin saya membaca dan memikirkannya, semakin jelas saya berpendapat bahawa apa yang diperlukan pertama untuk "merancang hidup kita" bukanlah metodologi, kecekapan, atau strategi. Ini adalah alat. Apa yang diperlukan pertama adalah keyakinan. Kesedaran diri yang tenang ini menjadikan kita mengambil keputusan yang konsisten dengan keperibadian kita daripada konteks kita. Kekuatan ini mendorong kita untuk meninggalkan kemenangan cepat dan ganjaran yang egosentris, seperti kerap, status, atau wang, untuk bertaruh bukan pada pencapaian kehidupan sebenar, seperti hubungan dan projek yang bermakna. Ini amanah yang tulen dalam kehidupan yang membolehkan kita membuat pertaruhan besar, kadang-kadang tanpa menyedari, seperti mempunyai anak, atau berkahwin dengan seseorang. Tenaga penting yang menjadikan kita melakukan sesuatu. Intuisi yang mendalam ini bahawa kehidupan yang berjaya mungkin hanya menjadi kehidupan yang sepenuhnya hidup. Jenis kehidupan kita dapat dipenuhi ketika kita menghadapi tirai terakhir, kehidupan kita benar-benar hidup "cara kita".

Semoga berjaya.