Seniman kurang menyalin, seniman hebat mencuri atau bagaimana menjadi pereka hebat

Di Kongres Dunia Mudah Alih 2018, sesuatu yang pelik dan menarik berlaku. Tidak, saya tidak bercakap mengenai telefon baru Samsung S9 dan S9 + (walaupun mereka menarik, baiklah).

Saya merujuk kepada fenomena pelik pembuat telefon Android yang menyalin salah satu ciri terburuk iPhone X-kedudukannya yang kontroversial.

Untuk memberikan sedikit latar belakang, iPhone X, yang dikeluarkan pada akhir 2017, mempunyai reka bentuk skrin semua kecuali takuk, potongan di bahagian atas skrin, yang menempatkan semua sensor yang diperlukan untuk FaceID, kaedah pengesahan muka barunya .

Pada yang paling teruk, kedudukan itu merupakan kompromi yang Apple mengambil dalam usaha untuk menolak reka bentuk semua skrin sambil memerlukan satu set sensor untuk pengesahan muka.

Rumah tangga iPhone X mempunyai pelbagai sensor yang membolehkan FaceID

Banyak telefon Android yang baru dikeluarkan di MWC2018 (serta yang dijangka akan dikeluarkan kemudian pada tahun ini) mempunyai kedudukan di bahagian atas skrin mereka. Asus 'Zenfone 5, P20 Huawei, Oppo R15, dan U2 T2 Pro Ulefone semuanya sepatutnya melonjak ke arah kereta kebal dan memutuskan reka bentuk teratas. Heck, walaupun LG dikabarkan G7 kemungkinan akan memaparkan potongan di bahagian atas skrinnya.

Sekiranya anda memerlukan lebih banyak bukti bahawa notch akan menjadi perkara dalam telefon pintar Android, tidak lagi melihat beta Android P, yang kini telah menambah sokongan rasmi untuk memaparkan dengan potongan di bahagian atas.

Bahagian terburuk? Tiada rumah telefon sensor tambahan ini dalam kedudukan mereka untuk menawarkan pengiktirafan wajah yang tepat. Dengan kata lain, takik ini adalah salinan kosmetik semulajadi reka bentuk iPhone X.

Ini mengingatkan kutipan yang dipopularkan oleh Steve Jobs:

Salinan artis yang baik, artis hebat mencuri.

Untuk yang saya ingin membuat pindaan berikut, jika hanya untuk menambah sedikit dramatik:

Seniman tidak menyalin, seniman hebat mencuri

Perbezaan antara menyalin dan mencuri

Jadi apakah perbezaan antara menyalin dan mencuri? Lagipun, kedua-dua perbuatan itu sama-sama tidak beretika.

Untuk memahami kutipan yang sering kali ini, mari kita surih kembali ke salah satu sumber terawalnya. Pada tahun 1920, penyair terkenal T. S. Eliot membuat kenyataan ini dalam esei mengenai puisi:

Penyair tidak matang meniru; penyair matang mencuri; penyair buruk membantah apa yang mereka ambil, dan penyair yang baik membuatnya menjadi sesuatu yang lebih baik, atau sekurang-kurangnya sesuatu yang berbeza. Penyair yang baik mengimpikan kecuriannya ke seluruh perasaan yang unik, sama sekali berbeza dari yang mana ia telah koyak; penyair buruk melemparkannya ke sesuatu yang tidak mempunyai perpaduan.

Dalam erti kata lain, perbezaannya adalah dalam niat.

Apabila anda menyalin sesuatu, anda meniru ciri-cirinya demi mewujudkan persamaan. Sebaliknya, apabila pencuri memasuki rumah anda, dia tidak mencuri tikar lantai. Mat lantai anda tidak bernilai. Pencuri mencuri perhiasan anda.

Menyalin adalah tidak berhati-hati dan adalah tentang mewujudkan persamaan; mencuri dilakukan dengan niat dan mengiktiraf nilai sesuatu yang lain

Pencurian berlaku apabila anda mengenali nilai dalam sesuatu, dan menggunakannya pada reka bentuk anda. Ia dilakukan dengan niat, dengan tujuan membuat reka bentuk anda lebih baik daripada itu. Dan kebanyakan masa, mencuri juga datang dengan peningkatan yang telah anda curi, jika hanya untuk menjadikannya sesuai dengan sempurna dalam konteks desain anda sendiri.

Jangan salin. Mencuri.

Menyalin adalah ketika Asus, Huawei, dan Ulefone memandang iPhone X dan memutuskan bahawa perdana baru mereka juga akan datang dengan kedudukan di bahagian atas skrin mereka.

Menyalin adalah apabila Samsung mengamati Apple Animoji-ciri Apple dibina ke dalam iPhone X untuk membuat teknologi pengenalan wajah 3D yang baru kelihatan mesra dan menyeronokkan-dan memutuskan untuk membina AR Emoji sendiri meskipun fakta bahawa S9 tidak mempunyai sensor untuk mengesan pergerakan 3D waktu sebenar.

Animoji Apple menanam pengiktirafan muka, teknologi yang berpotensi menakutkan (sumber)Versi Samsung adalah ... sedikit kurang halus (sumber)

Sebaliknya, mencuri adalah apabila Google menyedari nilai menggunakan sistem kamera dua lensa untuk mensimulasikan kedalaman kesan kedalaman cetek yang terdapat dalam kamera SLR profesional. Google kemudian meneruskan dan membaikinya selepas menyedari bahawa ia dapat mencipta kesan kedua-dua lensa dengan menggunakan perbezaan minuscule di kedua-dua bahagian setiap piksel yang ditangkap pada satu kanta. Oleh itu, telefon Pixel 2 dan 2XL hanya mempunyai satu kamera, tetapi dengan bantuan algoritma unggul mereka dapat menghasilkan semula kedalaman simulasi foto medan.

Pencurian adalah apabila Apple melihat janji teknologi pengesan gerakan 3D Kinect dan memutuskan untuk memasukkan versi teknologi yang lebih baik ke dalam iPhone X untuk membolehkan pengenalan wajah 3D tepat.

Pencurian juga apabila pereka kereta api Jepun melihat keunggulan aerodinamik burung-burung yang halus, dan memutuskan untuk menggunakan ciri ini untuk mewujudkan kereta api peluru yang lebih cepat dan lebih senyap.

Jadi jangan copy - mencuri.

Jangan biarkan mencontoh corak rekaan hanya kerana mereka bekerja untuk produk atau perkhidmatan. Lihat nilai apa yang telah dilakukan-memahami sebab kejayaannya-dan kemudian berfikir tentang bagaimana anda boleh memperbaikinya apabila anda menerapkannya pada reka bentuk anda.

Dengan cara ini, anda boleh menjadi pereka yang hebat. Kerana anda bukan sahaja melemparkan ciri yang disalin ke dalam produk anda. Sebaliknya, anda menambah nilai dan membuat idea anda sendiri. Dan dengan cara ini, inspirasi anda akan datang bukan hanya dari reka bentuk yang anda dapati dalam industri anda-mereka akan datang dari mana-mana sahaja.