Tanya Polly: Bagaimana saya Menghidupkan Dunia Gila?

Polly,

Pada permulaan 2016, resolusi Tahun Baru saya adalah untuk berhenti mendengar laporan berita NPR setiap pagi sebelum bekerja dan membaca berita di New York Times lebih kurang. Saya menderita serangan panik yang menyebabkan saya fizikal dan mental terkejut, dan mendengar tentang kekejaman terkini berbilang kali setiap hari jelas menyumbang kepada masalah kecemasan saya. (Perhatikan bahawa ini semua sebelum peristiwa yang dahsyat bulan lalu.) Saya bersaing dengan banyak peristiwa dunia, namun, dengan cara lain, dengan cara ini. Saya hanya panik sedikit kurang mengenainya.

Malah, berita dunia agak tidak dapat dielakkan sekarang. Para blogger yang sebelum ini saya beralih pada waktu malam untuk mendapatkan sedikit kesederhanaan telah mula menimbang dengan lebih kerap pada peristiwa dunia tragis. Hanya tentang suapan Facebook dan Twitter semua orang penuh dengan rakan sekelas lama, ahli keluarga, rakan sekerja dan kawan-kawan yang memberitahu mereka apa yang telah berlaku dan bagaimana perasaan mereka.

Saya suka ini, sebenarnya. Pertunangan sivik sangat penting. Itulah kewajipan kita sebagai rakyat negara kita dan dunia ini untuk mengetahui apa yang berlaku dan untuk mengambil bahagian dalam perbincangan awam di sekelilingnya. Tetapi sejak saya mula mengalami kecemasan, itu juga berlaku kepada saya (dan di sini adalah soalan sebenar saya!): Tidak mengekalkan pandangan yang tulen yang entah bagaimana, walaupun dengan pengetahuan tentang bagaimana pelik planet ini sekarang, lucu, terang dan, berani saya mengatakannya, ceria? Dalam beberapa cara bukanlah yang sama pentingnya untuk berkongsi pemikiran seseorang atau bahkan mengambil bahagian dalam tindakan sivil selepas peristiwa-peristiwa ini yang menjengkelkan dan menghancurkan ini?

Perlu Ada Harapan

Keperluan Yang Diperlukan Beberapa Harapan,

Saya tidak tahu sama ada saya bersetuju bahawa hanya optimis mempunyai nilai yang sama seperti memukul jalan-jalan untuk berdiri untuk apa yang anda percaya. Idealnya, kita perlu buat kedua-duanya. Yang berkata, ramai di antara kita pasti memerlukan sedikit harapan dan keyakinan sekarang. Sejak beberapa minggu kebelakangan ini, kami telah belajar dengan cara yang sukar apabila kami enggan melangkah mundur dari mimpi buruk yang berlaku di depan mata kami, kami mula merasa tidak hanya marah dan marah dan dihancurkan, tetapi sangat kejam dan kosong dan hilang. Yang berkata, ia juga merasa salah untuk menyesuaikannya sepenuhnya. Secara peribadi, saya telah melalui fasa mengalami apa-apa di Twitter yang bukan mengenai Alton Sterling dan Philando Castile dan polis yang dibunuh di Dallas sebagai agresif dari langkah dengan realiti. Dan kemudian Nice dan Turki menambah kepada badai sialan.

Tapi itulah sifat media sosial hari ini, pada masa yang sangat sial dalam sejarah. Bagaimana anda sepatutnya menghadapi perkauman yang merajalela dan sistem yang patah dan semua benih buruk ini bersenjata dengan gigi yang sial (dan bersedia untuk mengambil kemarahan mereka yang tidak kena pada orang yang tidak bersalah), dan kemudian membaca sesuatu tentang gaya kasut panas untuk memakai musim panas ini? Bagaimanakah anda dapat melihat pengakuan Diamond Sterling terhadap keadilan dan kemudian kembali kepada umpan lelucon dan ucapan yang mengerikan dan apa pun yang lain?

Whiplash adalah melampau. Buku saya keluar minggu ini, dan walaupun ia adalah buku mengenai perjuangan untuk mencari makna dan bertahan di dunia ini, ia merasa aneh dan canggung untuk bercakap mengenainya, memandangkan segala hal yang berlainan di sekeliling kita. Bayangkan jika saya menulis buku tentang, saya tidak tahu, '70-an era tarian tarian atau skandal selebriti atau bagaimana untuk menghidupkan semula rumah musim panas anda?

Tetapi walaupun dunia seolah-olah hancur di sekeliling kita, kita masih perlu melakukan pekerjaan kita, walaupun pekerjaan kita menahan kegembiraan unsur-unsur hiasan yang cerah dan pantai untuk tempat tidur yang tidur di pondok di Hamptons. Saya masih perlu menyesuaikan segala sesuatu dan menulis, walaupun saya berasa terharu. Anak-anak saya masih memerlukan saya bercanda dan bermain dengan mereka. Saya masih perlu tidur, dan dapatkan latihan. Saya berhutang kepada diri saya untuk berdiri untuk apa yang saya percaya dan mengambil tindakan untuk menyokong perubahan di dunia, dan saya juga berhutang kepada diri saya untuk mematikan semua skrin saya dan melangkah ke bawah cahaya matahari.

Pergeseran gear mungkin lebih sukar daripada yang pernah berlaku. Telefon anda mengikuti anda di mana-mana sahaja. Anda membaca beberapa cerita yang hanya menghancurkan anda ke dalam habuk, dan kemudian anda perlu mematikannya dan menjadi ceria dan santai dan hadir dan mengatakan LA DI DA KITA BANYAK KITA MEMPUNYAI? Nampaknya salah. Telefon anda berseru kepada anda: Hidupkan saya. Lebih banyak najis yang berlaku yang perlu anda ketahui.

Tetapi kita tidak mempunyai banyak masa di planet ini, dan kita perlu memanfaatkan masa yang ada. Selalu ada masalah di dunia. Selagi anda bersuara dan anda tidak takut untuk bercakap terhadap ketidakadilan, itulah permulaan. Anda hanya boleh berjaga-jaga jika anda juga cukup tidur pada waktu malam. Mengingati bahawa perkara-perkara yang baik masih berlaku di sana, menyokong dan mengasihi orang-orang di sekeliling anda, yang hidup pada masa ini: Perkara-perkara ini lebih penting apabila dunia kelihatan suram. Anda tidak mengenakan planet ini untuk mengimbangi detik-detik yang paling memuaskan, megah yang paling tidak sempurna dalam hidup anda dan memberi tumpuan kepada mimpi ngeri. Dan jika anda mengharapkan untuk melakukan apa-apa yang berbaloi dengan masa anda, fikiran anda perlu menjadi laut yang tenang dan tenang.

Menjaga ruang yang tenang untuk diri sendiri, di mana anda ingat apa yang penting, di mana anda percaya kepada kebaikan orang, adalah asas. Hidup kita bergantung pada itu, lebih daripada biasa. Kita perlu saling menjangkau dan percaya antara satu sama lain. Kita perlu percaya bahawa kita boleh membuat perjalanan melalui ribut tahi ini, dan memperbaiki apa yang telah rosak.

Kami tidak berhutang kepada dunia untuk berkumpul di dalam kegelapan, untuk terus tertekan, untuk berdukacita selama-lamanya. Kami berhutang kepada dunia untuk mempercayai hari ini, dan untuk mempercayai masa depan.

Polly

Sila hantar soalan anda sendiri di bahagian respons di sini (di mana Polly akan menjawab soalan sehingga 21 Julai) atau hantar ke askpolly@nymag.com.