Adakah Kita Lupa Bagaimana Terlalu Baca?

Jawapan ringkasnya ialah ya. Tetapi semuanya tidak hilang.

Imej oleh Kha Ruxury

Apabila saya masih muda saya akan kagum dengan orang yang tidak dapat membaca cerita. Ajar saya untuk membaca, mereka akan mengatakan, walaupun tidak membaca kursus. Tetapi ajar saya bagaimana untuk menyerap cerita, merasakannya, hidup itu. Saya akan melihat mereka agape. Bagaimana mereka tidak boleh membaca? Cerita adalah cerita. Cerita menghisap anda dan menjadikan anda mereka. Selama berjam-jam. Untuk hari, walaupun.

Saya akan jatuh ke dalam buku, runtuh dengan gembira ke dunia mereka. Orang akan bercakap dengan saya tetapi saya akan hilang, terpesona. Jangan bercakap dengan Roxanne semasa dia membaca, mereka akan memberi amaran. Kerana saya tidak akan mendengar kata-kata itu. Kenapa di sana, saya fikir, apabila saya boleh berada di sini?

Tetapi suatu hari, buku-buku menafikan saya. Saya datang kepada mereka, berulang kali, dan mereka meninggalkan saya sejuk. Saya mendapati diri saya menatap halaman membaca garis yang sama, sekali lagi dan lagi. Ia adalah seperti yang diterangkan oleh orang lain. Saya tidak dapat masuk ke dalamnya.

Kebanyakan kita sebenarnya membaca lebih lanjut sekarang, atau sekurang-kurangnya lebih kerap. Kami membaca artikel, seluar pendek, membaca dua minit dan lima minit membaca dan membaca tujuh minit. Bacaan kami dilakukan dalam gigitan bunyi, dipotong kembali kepada keperluan penting. Dan kita menyerap maklumat lebih cepat dan cepat dan lebih cepat, sementara ayat-ayat menjadi lebih singkat. Dan lebih pendek. Dan lebih pendek.

Begitu juga kerana telefon pintar? Aplikasi kami? Adakah kerana kita bangun pada waktu pagi dan segera membaca tiga artikel tentang Brexit, ketagihan telefon pintar dan perkahwinan tanpa seks?

Pertimbangkan ini. Terdapat kira-kira 134,021,533 juta buku di dunia pada 2016. Tambah dua lagi tahun penerbitan di atas itu, dan kemudian masukkan semua artikel dan cerita pendek yang diterbitkan setiap hari. Begitu banyak membaca, betul-betul di hujung jari kita. Tidak hairanlah ia terasa tidak dapat diatasi.

Apabila cuba memahami keadaan baru ini, saya menyedari bahawa saya sangat terlambat kepada kereta muzik. Nicholas Carr pada tahun 2008 sudah mempertimbangkan jika Google membuatnya bodoh:

"Sejak beberapa tahun kebelakangan ini saya mempunyai rasa tidak selesa bahawa seseorang, atau sesuatu, telah bermain-main dengan otak saya ... Mengalirkan diri saya dalam sebuah buku atau artikel panjang yang digunakan untuk menjadi mudah ... Sekarang kepekatan saya sering mula hanyut selepas dua atau tiga muka surat. Saya mendapat gelisah, kehilangan benang, mula mencari sesuatu yang lain untuk dilakukan. "

Claire Handscomb melangkah lebih jauh, menyalahkan pengimbasan dalam talian kerana kekurangan fokusnya:

"Saya memberikannya beberapa saat - walaupun tidak beberapa minit - dan kemudian saya bergerak lagi ... Ini seperti mata anda melewati kata-kata tetapi anda tidak mengambil apa yang mereka katakan. Apabila saya menyedari apa yang berlaku, saya perlu kembali dan membaca lagi dan lagi. "

Jadi mengapa ini berlaku, dan mengapa ia tidak menjadi lebih baik? Maryanne Wolf, ahli sains saraf dan pengarang, menunjukkan bahawa otak kita adalah plastik, tidak statik. Mereka sentiasa berubah dan menyesuaikan diri. Oleh itu, apa yang telah kita pelajari sebelum ini (bacaan mendalam di luar talian) tidak semestinya bagaimana kita membaca sekarang atau pada masa akan datang (berat ringan, bacaan skim dalam talian). Oleh itu, pendedahan berterusan kami kepada teks ringkas dalam talian secara online akhirnya memberi keupayaan otak kami untuk "membaca mendalam".

"Litar membaca tidak diberikan kepada manusia melalui pelan genetik seperti visi atau bahasa; ia memerlukan persekitaran untuk berkembang. Tambahan pula, ia akan menyesuaikan diri dengan keperluan alam sekitar - dari sistem penulisan yang berbeza kepada ciri-ciri apa sahaja yang digunakan. "2018, Skim Reading adalah New Normal

Sesungguhnya, Wolf sendiri tidak kebal terhadap penyesuaian ini. Selepas seharian menatal melalui laman web, dia duduk satu petang untuk membaca "Permainan Manik Kaca" Hermann Hesse.

"Saya tidak bercakap: Saya tidak dapat melakukannya," katanya. "Ia adalah penyeksaan melalui halaman pertama. Saya tidak boleh memaksa diri untuk melambatkan supaya saya tidak memancing, memilih kata kunci, mengatur gerakan mata saya untuk menghasilkan maklumat yang paling laju. Saya sangat jijik dengan diri saya sendiri. "

Sambungan yang berterusan adalah di mana-mana untuk kehidupan kita - dan tidak semestinya sesuatu yang buruk. Kami terdedah kepada banyak perkara yang cemerlang setiap hari yang membuka minda kita dan mengubah perspektif kita. Saya baru-baru ini menemui cerita pendek, sebagai contoh, dan kini mempunyai obsesi baru. Fiksyen ringkas, walaupun kompak, adalah satu pencapaian yang luar biasa imaginasi dan bercerita dan pantas dan kecantikan.

Tetapi walaupun kita membaca lebih banyak lagi dan dengan begitu banyak cara yang berbeza, teks yang panjang dan rumit masih sangat penting. Saya untuk menolak menerima kesusasteraan membaca yang mendalam itu hilang kepada saya. Beberapa kenangan saya yang paling berharga adalah dari membaca novel.

Jadi bolehkah kita kembali? Wolf berpendapat bahawa untuk mengekalkan kebolehan membaca yang mendalam, kita perlu memupuk otak "berdaya saing". Pada asasnya, otak yang mampu bentuk pemikiran yang paling mendalam di kedua-dua medium digital atau tradisional. tajuk "Terdapat aturan lama dalam neurosains yang tidak mengubah umur: menggunakannya atau hilang. Ini adalah prinsip yang sangat diharapkan kerana ia menyiratkan pilihan. "

Jadi Wolf sendiri memberikan dirinya jauh dari skrin dan kembali ke novel Hesse yang dia telah gagal membaca sebelum ini. "Saya meletakkan segalanya. Saya berkata kepada diri sendiri, 'Saya perlu melakukan ini' ... Sungguh susah pada malam kedua. Sungguh susah pada malam ketiga. Ia mengambil masa dua minggu, tetapi pada penghujung minggu kedua, saya cukup banyak pulih diri supaya dapat menikmati dan menyelesaikan buku itu. "

Saya berada di sana dengan anda, Wolf.

___________________________________________________________________

Baca lebih lanjut mengenai pengalaman dan kepakaran Wolf dalam artikel penuhnya Skim Reading adalah New Normal, dan wawancaranya dalam Membaca Serius Memukul dari Scanning Online oleh Micheal S Rosenwald.