Takut Kesakitan? Inilah Cara Menampannya di Wajah

Mengatasi Ketakutan Anda Sakit sekali dan Untuk Semua

Gambar oleh Dmitry Valberg di Flickr

Tiada siapa yang menyukai kesakitan. Sama ada sakit fizikal atau emosi, kita melakukan yang terbaik untuk mengelakkannya. Walaupun ketakutan terhadap kesakitan mungkin merupakan mekanisme kelangsungan hidup yang berguna untuk nenek moyang kita, hari ini ia tidak berguna. Apa yang boleh menyebabkan kecemasan kita tidak perlu. Syukurlah, kita boleh belajar untuk menakluk, atau sekurang-kurangnya mengurangkan, ketakutan ini.

Hubungan saya dengan rasa sakit (atau mengelakkan)

Bukankah kita semua takut lawatan ke doktor? Melengkapi dan ditekan dan ditekan?

Saya, bagaimanapun, mengambil rasa sakit mengelakkan ke tahap yang baru.

Sekali-kali, kawan ayah saya memberitahuku bagaimana, semasa permainan bola tampar, bola yang dilontarkan dengan salah telah mengepakkan kepalanya dan meruntuhkan telinga gondrongnya. Selepas itu, saya mengambil segala langkah berjaga-jaga dalam amalan Liga Kecil, mengendalikan pangkalan dengan kepala saya mengalihkan dan tangan menutupi telinga saya untuk perlindungan tambahan.

Sebagai orang dewasa, kecenderungan ini berlarutan. Semasa menuruni tangga mendaki yang curam, saya secara bersamaan membuatnya turun dengan inci demi inci, lengan melayang, dan bukannya menimbulkan tumbuhan muka (menjengkelkan teman lelaki saya tanpa henti).

Saya memutuskan saya perlu untuk mendapatkan ini dan menyertai kelas kickboxing wanita. Ia hebat - tetapi kerana kami memukul beg menumbuk dan tidak satu sama lain, ia tidak banyak untuk membantu saya mengatasi masalah kesakitan.

Memukul balik dengan ketakutan saya

Kemudian saya menghadiri kelas yang dipanggil Witch Kung Fu, yang dianjurkan oleh Maja D'Aoust, seorang pensyarah gaib yang dikenali sebagai Penyihir Putih LA. Brosur yang disebutkan, "Anda akan mendapat menampar," yang mencetuskan sedikit kebimbangan. Tiada siapa yang suka ditampar!

Seperti ternyata, menampar itu menyegarkan. Malah - berani saya katakan - bersenang-senang!

Menggunakan teknik Qigong, kelas mengajar wanita bagaimana untuk mengambil hits dan menyediakan diri mereka untuk hubungan fizikal yang tidak selesa.

Rutin Qigong bermula dengan beberapa siri slaps yang dilakukan sendiri, bermula pada mahkota kepala dan bekerja di bawah badan anda. Digunakan dalam perubatan Cina, ia mempunyai banyak manfaat seperti peningkatan peredaran dan membersihkan tenaga mental negatif. Jika anda berasa lesu, ia juga merupakan pilihan yang hebat!

Inilah yang saya pelajari.

3 Kesimpulan yang Akan Kurangkan Ketakutan Anda terhadap Kesakitan

1) Kesakitan tidak dapat dielakkan

Daripada membuang tenaga anda untuk mengelakkannya, bersiaplah.

Sekurang-kurangnya dengan doktor, kami mendapat amaran sebelum dia melekat di jarum. Tetapi dalam kehidupan sebenar, kesakitan dapat menyerang dari mana-mana.

Bermain permainan kucing dan tetikus dengan rasa sakit, maka, adalah latihan dalam kesia-siaan. Sebaliknya, jika anda melatih badan anda untuk mengambil rasa sakit, anda lebih bersedia untuk mengendalikannya.

Qigong berfungsi untuk menyediakan badan anda untuk bersentuhan, menguatkan kulit anda supaya menampar dan menumbuk kekurangan sengatan yang biasanya mereka lakukan.

2) Dalam keadaan santai, kesakitan lebih mudah untuk bertahan

Pernahkah doktor memberitahu anda, "Hanya berehat?" Lebih mudah berkata daripada dilakukan, bukan?

Kebenaran adalah, santai memudahkan ketegangan dalam badan anda, yang seterusnya mengurangkan kesakitan. Ia juga melegakan kebimbangan, yang membawa kepada keadaan mental yang lebih tenang.

Daripada melihat kesakitan yang akan berlaku seperti awan yang besar dan menakutkan di cakrawala, anda boleh mengambilnya seperti angin berbisik dalam perjalanan.

Qigong menggunakan teknik pernafasan untuk menyiapkan diri sendiri, memaksimumkan kelonggaran anda supaya anda dapat meniup ke usus atau menumbuk di belakang dengan lebih stokik yang anda akan berada di bawah keadaan biasa.

3) Pengurusan kesakitan adalah kemahiran yang boleh dipelajari seperti apa-apa lagi

Selepas mendapat tamparan di muka, reaksi segera saya ialah, "Wow, itu tidak begitu buruk." Dan semakin kerap anda tersentak, semakin kurang sengatan.

Itulah sebabnya berlatih Qigong setiap hari akan membina toleransi anda terhadap kesakitan, fizikal atau sebaliknya.

Penolakan atau kemarahan dari orang lain boleh merasakan seperti tamparan di muka. Dan seperti tamparan, ia boleh meninggalkan tanda.

Walau bagaimanapun, tanda itu tidak kekal. Pada waktunya ia memudar, dan kehidupan terus berjalan.

Sebab itulah yang terbaik untuk menangani perbualan yang anda telah mengelakkan, kerana mereka kemungkinan besar tidak akan menjadi seperti yang dramatik seperti yang anda telah membinanya. Sebaliknya, semakin lama anda menanggalkannya, semakin mereka menjadi kusut dengan tidak menyenangkan - berani saya katakan, menyakitkan - emosi seperti kebimbangan.

Bagaimana pula dengan kecederaan atau trauma yang serius? Acara mengubah kehidupan yang memerlukan kemasukan ke hospital atau menyebabkan kecemasan emosi yang berkekalan?

Tidak ada jawapan yang mudah, tetapi semakin kita menguatkan kulit dalaman dan luaran kita, jadi untuk dikatakan, lebih mudah untuk menahan anak panah hidup anak panah pada kami.

Apa yang saya pelajari hari itu adalah bahawa walaupun kita tidak dapat sentiasa mengawal apa yang berlaku kepada kita, kita dapat mengawal tindak balas kita. Sakit boleh menyakiti di bahagian luar dan bahagian dalam, tetapi ia tidak boleh menembusi bahagian-bahagian terdalam kita, bahagian-bahagian yang menentukan siapa kita.

Apakah keadaan yang menyakitkan (fizikal atau emosi) menakutkan anda? Apakah langkah-langkah yang akan anda ambil untuk menghadapi ketakutan anda?

Originally diterbitkan di www.generatemagic.com pada 22 Februari 2019.