A Journey Beyond Shame: Bagaimana Menggantikan Kesyukuran kerana Bersalah

Di suatu tempat dalam perjalanan penyembuhan kita, kita semua mencapai persimpangan jalan. Kami mendapati diri kita berdiri di tempat itu di jalan yang mana kita perlu memutuskan sama ada kita akan menaikkan kem dan berkuda sementara, mungkin kembali, atau pergi ke padang gurun.

Saya membelanjakan sebahagian yang baik pada tahun lepas yang berjalan ke hadapan dan membersihkan kuas apa yang menahan saya. Saya mengeluarkan beberapa narasi lama yang membuatkan saya terikat dengan perasaan takut dan keraguan diri. Saya mengubah hubungan saya dengan alkohol dan meniadakan beberapa kebiasaan positif, seperti meditasi biasa. Saya mula berkata "ya" kepada perkara-perkara baru dalam hidup saya dan melangkah melalui pintu yang dibuka.

Semasa saya memasuki tahun baru, saya menetapkan niat untuk apa yang saya suka menarik ke dalam hidup saya. Tetapi saya sangat terfokus pada menuangkan tenaga ke dalam apa yang saya mahu terwujud dalam hidup saya bahawa saya hampir terlupa bahagian lain persamaan. Mewujudkan apa yang kita inginkan bukan hanya tentang mendapatkan apa yang kita inginkan dan memfokuskan niat dan perhatian kita di sana, tetapi ia juga memerlukan jelas tentang apa yang menahan kita atau mungkin membawa kita sesat. Meletup di hadapan tanpa peperiksaan diri dan penjajaran diri seperti cuba berlari pantas - semakin banyak anda bertarung, semakin cepat anda tenggelam.

Duduk dengan Malu

Saya bertanya kepada diri sendiri: Apakah pelajaran yang belum saya pelajari? Apa yang masih menahan saya dari apa yang saya mahu capai? Jawapannya melalui mimpi. Di dalam mimpi saya, saya mendapati diri saya menyeberang meja dari ibu sahabat saya dalam kelas 6 dan 7. Dia mempunyai buku ajaib kenangan saya sejak dia terakhir kali melihat saya hampir 30 tahun yang lalu. Ketika dia berhenti di gambar-gambar tertentu - gambar saya di beberapa titik "terendah" saya - saya merasa malu dan cuba tergesa-gesa melewati halaman-halaman itu atau menerangkan apa yang dia lihat.

Apabila saya bangun, saya tahu langkah seterusnya saya akan membebaskan rasa malu. Tidak seperti menjatuhkan keraguan diri sendiri, yang boleh menjadi pengalaman positif untuk menterjemahkan semua perkataan "Saya tidak boleh" ke dalam "Saya boleh melakukannya," melepaskan rasa malu yang berhadapan dengan pemikiran dan perasaan "Saya telah melakukannya dan saya harap saya sudah ' t. "Ini bermakna mengundang kembali ke minda sadar saya perkara-perkara yang saya telah cuba melupakan dan menyapu di bawah karpet.

Bagi saya, ini bermakna mengkaji beberapa pengalaman yang sangat menyakitkan. Saya fikir pilihan yang telah saya buat yang akhirnya menyakiti orang lain, masa saya mengkhianati saya sendiri dan menyakiti diri saya, dan perkara-perkara yang saya bertindak keluar dari penghakiman dan ketakutan. Saya fikir perkara-perkara yang saya cenderung meninggalkan sejarah diri saya ketika mengenali orang baru, seperti yang saya telah berkahwin tiga kali, saya berhenti dari kolej untuk perjalanan ke negara ini dan makan dari sampah, dan saya ada bergelut dengan penyakit mental.

Perasaan yang kadang-kadang timbul apabila saya fikir perkara-perkara itu menyesali, menyesal, dan memalukan. Terdapat juga rasa bersalah kerana melakukan sesuatu yang saya tahu adalah salah atau kemudiannya didapati salah. Atau kemarahan kerana saya mencaci diri saya kerana telah membuat pilihan bodoh atau mengalahkan diri sendiri. Saya juga berasa sedih apabila saya meratapi kehilangan apa yang mungkin berlaku jika saya membuat pilihan yang berbeza. Di bawah semua itu berbisik kebencian diri bahawa saya tidak layak, bahawa saya tidak layak mendapat kasih sayang dan kebahagiaan kerana siapa saya dan bagaimana saya hidup.

Ia mudah untuk beralih atau melarikan diri dari perasaan sedemikian. Kebanyakan orang melakukannya. Tetapi saya telah datang terlalu jauh untuk berhenti sekarang. Di persimpangan ini, saya mesti memilih laluan ke hadapan.

Loving All It

Sekiranya saya ingin mencipta lebih banyak ruang dalam hidup saya kerana cahaya kegembiraan, rasa syukur, kasih sayang, dan belas kasihan dan berdiam di frekuensi yang akan menarik semua yang saya inginkan, saya perlu menurunkan tenaga yang lebih rendah dan padat yang menimbang saya. Tidak menghairankan saya bahawa perasaan malu dan penyesalan ini adalah yang terakhir yang akan ditemui - mereka adalah yang terkubur dan dikalahkan oleh beberapa yang paling kejam. Tetapi saya berharap mereka juga akan menjadi yang paling membebaskan untuk melepaskan diri.

Untuk melepaskan rasa malu bermakna mengasihi diri saya dan masa lalu saya tanpa syarat. Semasa saya memainkan pengalaman hidup saya, bukannya mengutuk diri saya, saya menerima semua aspek kewujudan saya. Sepertinya kadang-kadang, saya mengucapkan terima kasih kepada pengalaman saya untuk apa yang mereka ada - peluang untuk belajar dan mendapatkan perspektif. Mereka membantu saya menjadi wanita saya hari ini. Ketika saya belajar untuk benar-benar mengasihi siapa saya, maka saya harus bersyukur dan mungkin juga mencintai semua yang telah membentuk saya, namun banyak yang membuat saya menggeliat.

Kami mempunyai pengalaman yang kita perlukan untuk membantu kita mempelajari sesuatu tentang diri kita dan berkembang sebagai jiwa. Pengalaman kami membantu kami menavigasi kemungkinan-kemungkinan kehidupan kita yang tidak berkesudahan untuk mencari siapa yang sebenarnya. Pengalaman yang menggembirakan kami menunjukkan kepada kita apa yang memenuhi kita dengan kegembiraan dan kebahagiaan. Pengalaman yang lebih tidak menyenangkan kami memberikan kontras, yang memberi isyarat kepada kami di mana kami memerlukan kepercayaan baru atau tindakan baru.

Perkara lain yang saya sedari tentang rasa malu saya adalah bahawa ia sering mempunyai hubungan kuat dengan ketakutan yang difikirkan oleh orang lain tentang saya, takut ditakrif sebagai entah bagaimana tidak baik atau cukup layak. Tetapi siapa yang peduli, betul? Apakah sebahagian daripada saya benar-benar memerlukan kelulusan orang asing atau keluarga saya? Bahagian ragu saya sendiri? Nah, bahagian itu juga pada blok pencincang sebagai sesuatu yang tidak lagi melayani saya.

Orang-orang yang saya inginkan dalam hidup saya adalah orang-orang yang menghargai saya kerana saya, yang bukan sekadar produk dari semua pengalaman yang saya telah tinggal. Dan kepada mereka yang akan menghakimi saya, apakah penilaian mereka berdasarkan? Sesetengah sosial atau moral membina yang saya tidak pandang dan tidak melayani kebenaran saya? Ketakutan mereka terhadap apa yang orang fikirkan? Penghakiman mereka agaknya masalah mereka, bukan saya. Rasa malu terhadap apa yang difikirkan oleh orang lain hanyalah tidak perlu dan pembaziran tenaga.

Mencari Pengampunan

Ini bukan untuk mengatakan bahawa malu tidak boleh menjadi guru yang berguna kerana kita sedang belajar siapa kita. Ia adalah zing yang memberi amaran kepada kami di mana kami telah menyimpang dari nilai teras kami. Caranya adalah untuk belajar daripadanya, menggunakan kesedaran itu untuk membuat pilihan masa depan yang lebih baik untuk menyokong pertumbuhan dan kebahagiaan kami yang berterusan, dan kemudian membiarkannya pergi. Malu boleh menjadi kompas yang baik untuk membawa kita kembali ke landasan, tetapi ia menjadikan rakan perjalanan yang buruk.

Ketika saya melihat diri saya di cermin, saya memaafkan diri saya untuk semua perkara yang saya tidak bangga. Saya memohon maaf kepada mereka yang saya mungkin kecewa dan meminta pengampunan mereka. Saya melanjutkan cintaku dan terima kasih kepada masa lalu saya untuk mencipta orang yang saya lihat sebelum saya. Dia tidak sempurna dan dia masih akan tersandung, tetapi dia belajar, berkembang, dan bersedia untuk terus maju.