2019 Analisis Global: Bagaimana Swing Kembali Ke Baki

Gambar oleh Ben Rosett pada Unsplash

Ketika kita mendekati 2019, dunia mendapati diri kita berada di atas ayunan, tetapi perjalanan itu bukanlah jenis yang menenangkan, dengan burung-burung yang berkeliaran di sekitar kita dengan lembut sambil menikmati pergerakan yang menyenangkan dan seimbang dari sisi ke sisi. Sebaliknya, kita seperti kanak-kanak di ayunan yang hilang keseimbangan dan kita tidak tahu bagaimana untuk turun - secara sosial dan ekonomi.

Perancis telah melihat rusuhan yang paling teruk dan paling ganas dalam 50 tahun yang telah mula menyebar ke negara-negara lain, menunjukkan potensi untuk "Spring Eropah." 80% pekerja AS yang mengejutkan melaporkan hidup dari gaji untuk gaji, sementara kerajaan mereka hanya ditutup untuk tempoh masa yang tidak diketahui. Pasaran saham di seluruh dunia mempunyai Disember yang paling teruk dalam beberapa dekad, dan Tabung Kewangan Antarabangsa membuat ramalan pesimis kelembapan global.

Untuk menikmati perjalanan yang menyenangkan di atas ayunan, dua pasukan bertentangan harus mengayunkan kita sama-sama dari kedua-dua arah. Apa yang sedang kita bawa lebih jauh dan lebih jauh dari keseimbangan?

Sehingga awal tahun 1990-an, dunia sedang berayun di antara dua pasukan bertentangan. Rusia mahu membuktikan kuasa dan kejayaannya kepada dunia dengan rejim komunisnya, yang bertindak sebagai pengimbang ke arah A.S. dan Eropah. Terdapat insentif yang mendasari rejim kapitalis untuk berjaya seiring mungkin, yang juga bermakna mereka terpaksa bekerja lebih baik untuk semua orang.

Memang, 30 dan 40 tahun yang lalu, memiliki sebuah rumah dan sebuah kereta lebih dapat dicapai untuk pekerja A.S. daripada sekarang. Secara paradoks, upah hidup A.S. telah berlarutan untuk beberapa dekad yang lalu sementara produktiviti pekerja terus meningkat. Di manakah semua keuntungan pergi? Orang kaya telah menjadi semakin kaya.

Ketika Rusia Soviet runtuh, bersama dengan harapan komunisnya, tidak ada lagi kekuatan yang akan mengimbangi cita-cita kapitalisme. Selari dengan alam semula jadi, egoisme manusia terus berkembang dan berkembang ke tahap yang lebih tinggi. Akibatnya, kapitalisme hari ini secara dramatik berbeza daripada apa yang berlaku 30 tahun yang lalu, dan ketidaksamaan ekonomi telah mencapai perkadaran epik.

Di tengah-tengah hujung ini datang Donald Trump, yang mengenal pasti trend itu dan mampu menyerang akar dengan berjuta-juta rakyat Amerika yang merasa kecewa dan tersingkir dari sedikit yang mereka miliki. Trump memenangi jawatan presiden dengan matlamat yang diisytiharkan untuk "mengalirkan rawa" dan melawan bank-bank dan orang-orang Wall Street yang menghasilkan wang dari wang manakala majoriti orang ramai bergelut.

Terlebih lagi, Trump berusaha untuk mengurangkan kepekaan Amerika kepada turun naik global dengan mengehadkan hubungan dengan negara lain, sama ada melalui perang perdagangan dengan China, menaikkan tarif, tidak bekerjasama dengan EU dan forum G20, dan juga langkah terakhirnya untuk menarik keluar daripada Syria.

Bagaimanapun, satu lagi kuasa sedang membentuk pengimbang balas utama dalam keadaan semasa, dan itu adalah realiti yang tidak dapat dielakkan dari saling ketergantungan global. Sekiranya perkara di Eropah, misalnya, terus meningkat ke arah krisis ekonomi, dunia akan terjun ke dalam krisis. Di samping itu, kebanyakan industri hari ini menjadi sangat sensitif terhadap sempadan, bergantung pada pergerakan bebas modal, bahan, pengetahuan dan tenaga kerja. Hampir semua negara hari ini dikaitkan menerusi import dan eksport.

Dengan kata lain, dunia telah menjadi ekonomi yang saling bergantung secara global, dan dengan lanjutan, sebuah masyarakat global. Ketergantungan ini adalah daya alam, semakin kuat dan ketat tanpa notis kami. Jika kekuatan ini memukul kita di muka, kita akan mengalami krisis ekonomi global yang akan membuang kita dengan lemah.

Walau bagaimanapun, semasa kita masih berada di ayunan, kita mempunyai peluang untuk menyeimbangkannya dengan sendiri. Untuk melakukan itu, kita tidak boleh menghentikan ego manusia daripada berkembang, dan kita juga tidak dapat menghentikan kesalingan saling bertambah. Sebaliknya, kita perlu mendidik diri kita tentang dunia yang berkaitan dan mengubah nilai-nilai kita dengan sewajarnya. Ini bermakna semua orang - dari konglomerat kepada penunjuk perasaan - harus melalui perubahan kesedaran dan mengakui bahawa masa depan kita tidak dapat dielakkan.

Apabila kita menaik taraf tahap hubungan manusia, kita akan mula melihat cara mengubah paradigma sosioekonomi juga. Dua kuasa bertentangan mesti hadir untuk mengekalkan keseimbangan. Oleh itu, harapan saya untuk 2019 ialah kita memulakan program pendidikan global yang besar, supaya kita boleh mengimbangi ego yang semakin meningkat dengan hubungan manusia yang positif. Kemudian, kita boleh menyasarkan perjalanan yang menyenangkan di ayunan.